Sunday, March 6, 2016

Inilah Daftar 10 Orang Terkaya di Indonesia Tahun 2016 Versi Forbes

Perkembangan bisnis dan perekonomian telah membuat beberapa orang mendapatkan keuntungan yang sangat besar. Orang-orang tersebut adalah para pengusaha yang telah berjuang mati-matian dalam mengembangkan bisnisnya. Alhasil mereka menjadi orang-orang terkaya di negaranya masing-masing negara tempat bisnisnya berkembang.

Orang Kaya
Gambaran Orang yang Kaya Uang

Pada bulan Maret ini Forbes merilis daftar orang-orang terkaya di dunia. Orang-orang Indonesia juga masuk di dalam daftar tersebut nama yang terkenal diantaranya adalah kakak beradik Michael dan Budi Hartono, Chaerul Tanjung, Mochtar Riady, Tahir dan Peter Sondakh. Kekayaan mereka berasal dari bisnis dan investasi mereka di negeri ini. Berikut adalah daftar orang terkaya di Indonesia urut dari yang terkaya:

1. Robert Budi Hartono
Robert Budi Hartono

Umur                                        : 75 tahun (Semarang, 28 April 1940)
Jumlah Kekayaan                      : $8,1 miliar (Rp 105,3 triliun)
Ranking Kekayaan di Dunia       : 141
Sumber Kekayaan                     : Perusahaan Rokok Djarum dan Bank BCA
Robert Budi Hartono atau yang memiliki nama asli Oei Hwie Tjhong,  adalah seorang pengusaha terkaya di Indonesia. Ia merupakan anak kedua dari pendiri perusahaan Djarum yaitu Oei Wie Gwan. Kisah bisnisnya bermula ketika ayahnya mengakuisisi perusahaan rokok yang hampir bangkrut di tahun 1950. Kemudian ayahnya mengubah namanya menjadi Djarum lalu memasarkan produknya. Ternyata rokok tersebut laris di pasaran dan bisnis rokok Djarum pun berkembang dengan pesat. Namun sayang pada tahun 1963 terjadi kebakaran yang hampir memusnahkan perusahaan tersebut dan ayahnya meninggal dunia tak lama kemudian di tahun yang sama. Tanpa putus asa Budi Hartono yang berumur 22 tahun dan kakaknya membangun kembali perusahaan tersebut dan menjadikannya salah satu perusahaan rokok terbesar di Indonesia. Selain rokok Budi Hartono dan kakaknya menguasai 51% saham Bank BCA (BBCA) melalui Farindo Holding.Ltd.


2. Michael Bambang Hartono

Michael Bambang Hartono

Umur                                          : 76 tahun (Kudus, 2 Oktober 1939)
Jumlah Kekayaan                        : $7,9 miliar (Rp 102,7 triliun)
Ranking Kekayaan di Dunia         : 146
Sumber Kekayaan                       : Perusahaan Rokok Djarum dan Bank BCA
Michael Bambang Hartono atau yang memiliki nama asli Oei Hwie Siang adalah salah satu pemilik perusahaan Djarum dan Bank BCA. Hampir sama dengan adiknya Budi Hartono kekayaannya terpusat pada dua perusahaan tersebut. Perjalanan bisnisnya pun mengikuti Budi Hartono karena mereka bahu membahu membangun kerajaan bisnis dari perusahaan rokok yang hampir musnah menjadi salah satu perusahaan rokok terbesar di Indonesia yang bernama Djarum.

3. Chairul Tanjung
Chairul Tanjung

Umur                                            : 53 tahun (Jakarta, 16 Juni 1962)
Jumlah Kekayaan                          : $4,9 miliar (Rp 63,7 triliun)
Ranking Kekayaan di Dunia           : 286
Sumber Kekayaan                         : Perusahaan Konglomerasi CT Corp
Chairul Tanjung memulai bisnisnya ketika ia masih kuliah di Fakultas Kedokteran Gigi, Universitas Indonesia. Sempat jatuh bangun, akhirnya ia sukses membangun bisnisnya. Kini perusahaan konglomerasi miliknya yaitu CT Corp, menjadi perusahaan yang memiliki anak perusahaan seperti Trans Corp, Bank Mega dan CT Global Resources. Selain berbisnis Chairul Tanjung juga terjun ke pemerintahan sebagai menteri di era Susilo Bambang Yudhoyono. Dia juga menulis buku yang bernama "Si Anak Singkong" yang menjelaskan tentang riwayat hidupnya.

4. Sri Prakash Lohia
Sri Prakash Lohia

Umur                                             : 63 tahun (Kolkata (India), 11 Juli 1952)
Jumlah Kekayaan                           : $4,2 miliar (Rp 54,6 triliun)
Ranking Kekayaan di Dunia            : 358
Sumber Kekayaan                          : Perusahaan Tekstil Indorama Corporation
Pindah ke Indonesia pada tahun 1973 kemudian ia merintis Indorama Corporation di tahun 1976. Perusahaan itu kemudian olehnya bergerak di bidang tekstil dengan memproduksi benang pintal. Bisnisnya yang berkembang membuat perusahaan itu merambah dan melakukan diversifikasi ke industri serat polyester.  Saat ini Indorama merupakan salah satu perusahaan tekstil terdepan di Asia.

5. Bachtiar Karim
Bachtiar Karim

Umur                                               : 59 tahun
Jumlah Kekayaan                             : $3,2 miliar (Rp 41,6 triliun)
Ranking Kekayaan di Dunia              : 527
Sumber Kekayaan                            : Perusahaan Kelapa Sawit "Musim Mas"
Bachtiar Karim meneruskan usaha yang telah dirintis oleh kakek dan ayahnya. Pada awalnya perusahaan kakeknya bernama Nam Cheong yang memproduksikan sabun. Setelah meninggal kemudian ayahnya Anwar Karim mengambil alih kontrol perusahaan dan mengganti namanya menjadi musim mas. Lalu seiring berjalannya waktu perusahaan itu oleh Bachtiar Karim mulai merambah industri minyak kelapa sawit. Kendati demikian perusahaan itu masih menjadi yang terdepan dalam memproduksi sabun dan margarin. Bachtiar Karim merupakan pengusaha yang low profile sehingga informasi mengenai dirinya cenderung tertutup dan sedikit.

6. Mochtar Riady
Mochtar Riady

Umur                                                 : 86 tahun (Malang, 12 Mei 1929)
Jumlah Kekayaan                               : $2,1 miliar (Rp 27,3 triliun)
Ranking Kekayaan di Dunia                : 854
Sumber Kekayaan                              : Perusahaan Konglomerasi Lippo Group
Mochtar Riady adalah pengusaha keturunan Tionghoa yang merupakan pendiri Lippo Group. Pada awalnya ia bercita-cita menjadi bankir dan kemudian bekerja di berbagai bank. Kemudian setelah sukses berkarir di industri perbankan ia mendirikan Lippo Group. Saat ini Lippo Group memiliki berbagai lini bisnis di berbagai sektor perekonomian yaitu industri keuangan, infrastruktur, properti, indsutri elektronik hingga retail.

7. Tahir
Dato Sri Tahir
Umur                                                   : 63 tahun (Surabaya, 26 Maret 1952)
Jumlah Kekayaan                                 : $2 miliar (Rp 26 triliun)
Ranking Kekayaan di Dunia                  : 906
Sumber Kekayaan                                : Perusahaan Konglomerasi Mayapada Group
Dato'Sri Tahir adalah seorang pengusaha di Indonesia, investor, filantropis, sekaligus Mayapada Group, sebuah holding company yang memiliki beberapa unit usaha di IndonesiaPengalaman dan keberaniannya dalam berbisnis pada akhirnya membawanya menjadi seorang pengusaha muda. Dia dikenal sebagai pengusaha ulet dan memiliki bisnis yang cukup beraneka ragam dan kesemuanya sukses. Dari garmen lambat laun Dr Tahir muda mulai berani memasuki bidang bisnis lain, dia masuki bidang keuangan. Diawali dari Mayapada Group yang didirikannya pada 1986, bisnisnya merambat dari dealer mobil, garmen, perbankan, sampai di bidang kesehatan. Tahun 1990 Bank Mayapada lahir menjadi salah satu bisnis andalannya hingga saat ini.

8. Murdaya Poo
Murdaya Poo

Umur                                                     : 75 (Blitar, 12 Januari 1941)
Jumlah Kekayaan                                   : $1,9 miliar (Rp 24,7 triliun)
Ranking Kekayaan di Dunia                    : 959
Sumber Kekayaan                                  : Perusahaan Konglomerasi Central Cipta Murdaya 
Berawal dari berjualan koran ia kemudian membangun PT Central Cipta Murdaya (CCM) atau yang dulu lebih dikenal sebagai Grup Berca. Perusahaan ini bergerak di bidang kelistrikan, perdagangan, engineering, infrastruktur, teknologi informasi, manufaktur, agribisnis, kehutanan dan properti. Ia juga terjun ke dunia politik dengan menjabat sebagai anggota DPR.

9. Peter Sondakh
Peter Sondakh

Umur                                                       : 66 tahun (Manado, 23 Juli 1953)
Jumlah Kekayaan                                     : $1,8 miliar (Rp 23,4 triliun)
Ranking Kekayaan di Dunia                      : 1011
Sumber Kekayaan                                    : Perusahaan Konglomerasi Rajawali Corpora
Berawal dari bisnis ayahnya yaitu perusahaan yang memproduksi kelapa sawit dan mengekspor kayu, Peter Sondakh lalu mengembangkan bisnis tersebut menjadi salah satu perusahaan konglomerasi terbesar yaitu Rajawali Corpora. Kini Rajawali Corpora memiliki anak perusahaan yang tersebar di berbagai sektor perekonomian yaitu Rajawali Televisi (Media), Ebay Indonesia (E-commerce), Golden Eagle Energy (Pertambangan), Rajawali Plantation (Perkebunan) dan St. Regis (Properti).

10. Eddy Kusnadi Sariaatmadja
Edi Kusnadi Sariaatmadja

Umur                                                         : 62 tahun (Jakarta, 11 Desember 1963)
Jumlah Kekayaan                                       : $1,6 miliar (Rp 20,8 triliun)
Ranking Kekayaan di Dunia                        : 1121
Sumber Kekayaan                                      : Perusahaan Media Emtek Group dan Perkebunan                                                                        London Sumatra
Berawal dari bisnis distributor elektronik PT Elang Mahkota Teknologi Tbk. (EMTK) berubah menjadi salah satu perusahaan berbasis media terbesar di Indonesia. Emtek Group memiliki stasiun televisi seperti Indosiar dan SCTV. Tidak hanya itu Emtek Group juga merambah bisnis di Internet seperti bola.net, rumah.com dan bukalapak.com. Selain sektor media Eddy juga mendirikan perusahaan kelapa sawit dengan nama PT London Sumatra Indonesia Tbk.(LSIP) yang merupakan salah satu perkebunan kelapa sawit terbesar di Indonesia.

No comments:

Post a Comment