Monday, December 4, 2017

5 Saham Dividen yang Bagus Dibeli Pada Desember 2017

Akhir November ditutup dengan penurunan IHSG yang cukup besar yakni hingga -1,8%. Hal itu membuat sebuah peluang untuk membeli saham di harga yang lebih murah pada bulan Desember ini. Selain itu bulan Desember adalah bulan yang baik karena banyak perusahaan yang sudah mengeluarkan laporan keuangan Q3 2017. Dengan melihat laporan keuangan Q3 2017 maka dapat dijadikan acuan untuk mengatur portofolio kita diakhir tahun. 

Dividen
Di Bursa Efek Indonesia ada banyak saham yang memberikan dividen. Ada yang memberikan dividen dengan persentase yang besar dari harganya dan ada pula yang kecil. Investor sebaiknya menghindari jumlah dividen yang terlampau besar karena dividen itu sulit untuk berulang di tahun-tahun berikutnya sehingga tidak cocok untuk investasi jangka panjang. Dividen yang baik adalah yang jumlahnya normal tapi bertumbuh tiap tahunnya mengikuti laba dari perusahaannya. Pertumbuhan dividen yang terus menerus dalam bertahun-tahun akan membuat investornya balik modal hanya dari dividen tersebut. Langsung saja berikut adalah daftarnya:

1. Telekomunikasi Indonesia (TLKM)
TLKM
Saham Telekomunikasi sudah turun lebih dari 10% dari harga tertingginya 4800 menjadi 4200 di bulan Desember. Penurunan tersebut merupakan koreksi untuk saham TLKM karena saham ini sudah naik banyak hingga menyentuh harga tertingginya di 4800. Dalam laporan keuangan TLKM Q3 2017 ceritanya tidak berubah banyak, Pendapatan dan laba bersih meningkat double digit yaitu pendapatan meningkat sebesar 12,5% dan laba bersih meningkat sebesar 22%. Di harga 4200 saham TLKM memiliki dividen yield sebesar 3,3% dan diproyeksikan akan meningkat di tahun 2018 karena peningkatan laba bersih dan secara sejarah memang dividen TLKM selalu meningkat.

2. BFI Finance (BFIN)
BFINSaham BFI Finance sudah meningkat pesat dalam setahun terakhir. Bayangkan saja saham konservatif seperti ini sudah meningkat lebih dari 90% dalam setahun. Kendati sudah meningkat pesat namun saham BFIN tetaplah murah. Saat ini di harga 690 saham BFIN diperdagangkan dengan PER 9,5. Karena harganya murah BFIN terlihat royal dalam membagikan dividen karena memiliki dividen yield 4,9% namun sebenarnya tidak karena dividen tersebut memiliki dividen yield ratio dibawah 50%. Secara sejarah dividen BFIN selalu meningkat mengikuti laba bersihnya. Hal yang menggembirakan terjadi pada Q3 2017 ini yaitu pendapatan meningkat sebesar 23% dan laba bersih sebesar 52%. Diharapkan dividen BFIN meningkat secara double digit di tahun 2018 mengikuti laba bersih tahun 2017 ini.

3. Adi Sarana Armada (ASSA)
ASSASaham Adi Sarana Armada tidak banyak berubah di tahun ini dan stabil di level 210. Kendati demikian kinerja ASSA cukup cemerlang dengan membukukan kenaikan laba 84% pada Q3 2017 namun pendapatannya hanya meningkat 9%. Peningkatan laba yang pesat ini bersumber pada efisiensi perusahaan sehingga meski pendapatannya meningkat kecil, namun labanya meningkat pesat. Di harga 210 saham ASSA diperdagangkan dengan PER 7,6 dan memiliki dividen yield sebesar 3,2%.

4. Bank Negara Indonesia (BBNI)
BBNI
BBNI merupakan salah satu bank BUMN yang berkinerja baik di tahun ini. Melanjutkan pertumbuhan, kredit BBNI tumbuh 13,3% dan laba bersih tumbuh 31% pada Q3 2017 ini. Dulu saya pernah merekomendasikan BBNI untuk menembus 8000 di artikel ini. Target tersebut telah tercapai namun saham BBNI di harga 8200 masih terlihat sangat undervalue jika dibandingkan dengan emiten bank BUMN yang lain. Nilai PER saham BBNI di harga 8200 adalah 11 sedangkan BMRI sebesar 21, BBRI sebesar 14. Secara kinerja dan valuasi saham BBNI setara dengan BBTN namun dividen yield BBNI lebih besar yakni sebesar 2,6% dibandingkan BBTN yang hanya sebesar 1,5% di harga 3300. Rasio dividen BBNI sebesar 35% dan BBNI mengajukan rasio dividen 25% untuk tahun depan yang berarti merupakan penurunan. Namun penurunan itu berarti perseroan berniat untuk melakukan ekspansi dan akan menjadi modal yang leluasa untuk BBNI berekspansi.

5. Acset Indonusa (ACST)
ACST
Tidak hanya emiten konstruksi BUMN, sentimen negatif juga terjadi pada emiten konstruksi swasta. Acset Indonusa merupakan salah satu yang terkena dampaknya. Saham ACST telah turun sebesar -9,5% dalam setahun terakhir kendati kinerjanya yang cemerlang. Seperti emiten konstruksi BUMN kinerja ACST sangat cemerlang dengan pertumbuhan pendapatan 50% dan laba bersih sebesar 178% dan seperti emiten konstruksi BUMN harga sahamnya bertolak belakang terhadap kinerjanya. Saham ACST membagikan dividen secara interim dengan total dividen tahun ini sebesar 69 yang mencerminkan dividen yield sebesar 2,4%.



Kesimpulan:
Itulah kelima saham dividen yang sangat potensial pada Desember 2017. Pertumbuhan kinerja yang pesat dan dividen yang diterima akan membuat investor pada saham tersebut mendapatkan dua buah keuntungan sekaligus.

No comments:

Post a Comment