Kamis, 25 Juni 2020

IMF Kembali Menurunkan Pertumbuhan Ekonomi Global Karena Kekhawatiran Hutang

Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas perkiraan ekonominya sekali lagi pada hari Rabu dan memperingatkan bahwa keuangan publik akan memburuk secara signifikan ketika pemerintah berusaha untuk memerangi dampak dari krisis coronavirus.

IMF
IMF sekarang memperkirakan kontraksi -4,9% dalam produk domestik bruto global pada tahun 2020, lebih rendah dari penurunan -3% yang diperkirakan pada bulan April.

"Pandemi COVID-19 memiliki dampak yang lebih negatif pada aktivitas paruh pertama 2020 daripada yang diperkirakan, dan pemulihan diproyeksikan lebih bertahap dari perkiraan sebelumnya," kata IMF pada Rabu dalam pembaruan World Economic Outlook.

Lembaga tersebut juga menurunkan perkiraan PDB untuk tahun 2021. Sekarang mengharapkan tingkat pertumbuhan 5,4% dari perkiraan 5,8% yang dibuat pada bulan April (pembacaan positif mencerminkan bahwa kegiatan ekonomi akan datang dari basis yang lebih rendah setelah kontraksi berat tahun 2020).

Lembaga yang berbasis di Washington itu menjelaskan bahwa revisi ke bawah itu disebabkan oleh langkah-langkah pembatasan sosial yang kemungkinan akan tetap ada selama paruh kedua tahun ini, dengan produktivitas dan rantai pasokan yang terpukul. Dan di negara-negara yang masih bergulat dengan tingkat infeksi yang tinggi, lembaga tersebut berharap bahwa penguncian yang lebih lama akan mengurangi aktivitas ekonomi.

IMF memperingatkan bahwa proyeksi dikelilingi dengan ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kegiatan ekonomi akan tergantung pada faktor-faktor seperti panjang pandemi, jarak sosial, perubahan rantai pasokan global dan dinamika pasar tenaga kerja baru.

Bencana Pada Pasar Tenaga Kerja
"Penurunan tajam dalam kegiatan datang dengan pukulan dahsyat ke pasar tenaga kerja global," kata IMF pada hari Rabu, menunjukkan bahwa penurunan global dalam jam kerja pada kuartal kedua tahun ini kemungkinan akan setara dengan kerugian lebih dari 300 juta pekerjaan penuh waktu.

“Pukulan ke pasar tenaga kerja sangat akut bagi pekerja berketerampilan rendah yang tidak memiliki pilihan untuk bekerja dari rumah. Kehilangan pendapatan juga tampaknya tidak merata antar jenis kelamin, dengan perempuan di antara kelompok berpenghasilan rendah menanggung dampak yang lebih besar di beberapa negara, ”kata IMF.

Kontraksi Ekonomi yang Besar di Berbagai Negara
Melihat perkiraan negara, Amerika Serikat diperkirakan akan mengalami kontraksi sebesar -8% tahun ini. IMF memperkirakan kontraksi -5,9% pada bulan April. Demikian pula, IMF juga menurunkan perkiraan untuk zona eropa, dengan ekonomi sekarang terlihat menyusut sebesar -10,2% pada tahun 2020. Brazil, Meksiko, dan Afrika Selatan juga diperkirakan akan mengalami kontraksi masing-masing sebesar -9,1%, -10,5% dan -8%.

Untuk mengurangi dampak ekonomi dari pandemi ini, pemerintah di seluruh dunia telah mengumumkan paket fiskal besar-besaran dan pinjaman baru. Akibatnya, keuangan publik terlihat memburuk secara signifikan.

"Kontraksi tajam dalam kegiatan ekonomi dan pendapatan fiskal, bersama dengan dukungan fiskal yang cukup besar, telah semakin memperluas keuangan publik, dengan utang publik global diproyeksikan mencapai lebih dari 100% dari PDB tahun ini," kata dana tersebut.

Di bawah kasus dasar IMF, utang publik global akan mencapai tertinggi sepanjang masa pada tahun 2020 dan 2021 masing-masing di 101,5% dari PDB dan 103,2% dari PDB. Selain itu, rata-rata keseluruhan defisit fiskal akan melonjak hingga 13,9% dari PDB tahun ini, 10 poin persentase lebih tinggi dari tahun 2019.

Ada lebih dari 9 juta infeksi yang dikonfirmasi di seluruh dunia dari COVID-19, menurut Johns Hopkins University. Amerika Serikat, Brasil, dan Rusia saat ini adalah negara-negara dengan jumlah kasus tertinggi di dunia.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar