Rabu, 15 Juli 2020

Inggris Akan Menghilangkan Teknologi 5G Huawei Pada Tahun 2027

Perdana Menteri Boris Johnson memerintahkan peralatan Huawei untuk sepenuhnya dibersihkan dari jaringan 5G Inggris pada tahun 2027, mempertaruhkan kemarahan China dengan memberi sinyal bahwa pembuat peralatan telekomunikasi terbesar di dunia tidak lagi diterima di Barat.

Huawei Ban
Penundaan tujuh tahun itu akan menyenangkan operator telekomunikasi Inggris seperti BT, Vodafone dan Three, yang takut mereka akan dipaksa untuk menghabiskan miliaran poundsterling untuk menghilangkan peralatan Huawei lebih cepat. Tapi itu akan menunda peluncuran 5G.

Dorongan Amerika Serikat
Amerika Serikat telah lama mendorong Johnson untuk membalikkan keputusan yang dibuatnya pada Januari untuk memberi Huawei peran terbatas dalam 5G. London juga kecewa dengan tindakan keras di Hong Kong dan persepsi China tidak mengatakan kebenaran tentang virus corona.

Dewan Keamanan Nasional Inggris (NSC), yang diketuai oleh Johnson, pada hari Selasa memutuskan untuk melarang pembelian komponen 5G dari akhir tahun ini dan untuk memerintahkan penghapusan semua peralatan Huawei yang ada di jaringan 5G pada tahun 2027.

Agen penyadap GCHQ Inggris, National Cyber ​​Security Center, mengatakan kepada para menteri bahwa mereka tidak dapat lagi menjamin pasokan stabil peralatan Huawei setelah Amerika Serikat menjatuhkan sanksi baru pada teknologi chip.

Perusahaan telekomunikasi juga akan diberitahu untuk berhenti menggunakan Huawei dalam broadband serat tetap dalam dua tahun ke depan.

"Ini bukan keputusan yang mudah, tetapi itu adalah keputusan yang tepat untuk jaringan telekomunikasi Inggris, untuk keamanan nasional dan ekonomi kita, baik sekarang dan dalam jangka panjang," kata Sekretaris Digital, Budaya, Media dan Olahraga Inggris Oliver Dowden kepada parlemen. "Pada saat pemilihan berikutnya, kami akan menerapkan hukum, jalur yang tidak dapat dibatalkan untuk penghapusan lengkap peralatan Huawei dari jaringan 5G kami."

Seperti Perang Dingin
Seperti antagonisme Perang Dingin dengan Uni Soviet, Amerika Serikat khawatir bahwa dominasi 5G adalah tonggak menuju supremasi teknologi China yang dapat menentukan geopolitik abad ke-21. Dengan data yang lebih cepat dan peningkatan kapasitas, 5G akan menjadi sistem saraf ekonomi masa depan membawa data tentang segala sesuatu mulai dari aliran keuangan global hingga infrastruktur penting seperti energi, pertahanan, dan transportasi. Setelah Australia pertama kali mengakui kekuatan destruktif 5G jika dibajak oleh negara yang bermusuhan. Negara barat menjadi semakin khawatir tentang Huawei, di sini penasihat keamanan nasional Gedung Putih Robert O'Brien akan bertemu dengan perwakilan dari Prancis, Inggris, Jerman dan Italia di Paris minggu ini untuk membahas keamanan, termasuk 5G. Negara barat sedang mencoba membuat grup saingan untuk Huawei untuk membangun jaringan 5G. Pemasok peralatan telekomunikasi skala besar lainnya adalah Ericsson Swedia dan Nokia Finlandia.

Akhir Era Emas Huawei di Inggris
Tindakan pemblokiran , menandai berakhirnya apa yang oleh mantan Perdana Menteri David Cameron dianggap sebagai "era emas" dalam hubungan, mempromosikan Inggris sebagai tujuan utama Eropa untuk ibukota China. Cameron bersulang tentang hubungan minum bir dengan Presiden Xi Jinping di sebuah pub Inggris, yang kemudian dibeli oleh sebuah perusahaan China.

Trump, bagaimanapun, telah berulang kali meminta Inggris untuk melarang Huawei yang oleh Washington disebut sebagai agen negara Komunis China sebuah argumen yang mendapat dukungan dari Partai Konservatif Johnson. Huawei membantah bahwa mereka adalah mata-mata untuk China dan mengatakan Amerika Serikat ingin menggagalkan pertumbuhan perusahaannya karena tidak ada perusahaan AS yang dapat menawarkan jangkauan teknologi yang sama dengan harga yang kompetitif. China mengatakan pelarangan salah satu perusahaan teknologi global andalannya akan memiliki konsekuensi yang luas.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar