Senin, 20 Juli 2020

Nasehat Charlie Munger Dalam Menjadi Kaya Dengan Berinvestasi

Tangan kanan Warren Buffett, Charlie Munger, adalah salah satu pemikir terbesar di dunia investasi. Dia juga seorang investor ulung dalam haknya sendiri. Munger biasa menjalankan kemitraan investasinya sendiri dan masih mengelola investasinya sendiri.

Charlie Munger
Investor yang melihat nasehat investasi Munger mencari tips tentang cara menjadi kaya dengan cepat akan kecewa. Sebagian besar informasi dan panduan yang diberikan oleh miliarder didasarkan pada prinsip menjadi kaya secara berkelanjutan. Ini bisa dilihat dalam salah satu kutipan paling terkenal tentang membangun kekayaan:

"Keinginan untuk menjadi kaya dengan cepat sangat berbahaya."

Munger sadar betul bahwa dibutuhkan waktu dan upaya untuk menjadi kaya. Ada contoh investor dan pemilik bisnis yang menjadi kaya dengan sangat cepat, tetapi ini adalah contoh langka. Berkonsentrasi pada faktor-faktor ini juga mengabaikan masalah penting lainnya: persentase kegagalan.

Persentase Kegagalan
Untuk setiap investor sukses yang menjadi berita utama, akan ada setidaknya satu investor lain yang gagal secara mutlak. Pada kenyataannya, rasionya mungkin jauh lebih buruk. Penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar investor berkinerja buruk di pasar dalam jangka panjang, dan sekitar 70% trader harian mengalami kerugian dalam jangka panjang. Jika kita mengambil angka terakhir, kira-kira tiga dari empat trader harian gagal.

Angka ini menjelaskan bahwa peluang keberhasilan sangat kecil terhadap investor rata-rata. Tidak apa-apa asalkan kita sadar akan fakta itu. Itulah yang Munger telah coba temui berkali-kali dalam investasi ataupun kehidupan. Oleh karena itu kita harus melangkah hati-hati dalam jangka panjang.

Namun demikian, membaca kuliah Munger dan Buffett, transkrip wawancara dan surat kepada investor bahwa perlu untuk membangun kerangka kerja. Kerangka kerja ini tidak akan menjamin kesuksesan, tetapi itu akan membantu menghindari kegagalan terbesar.

Membangun Kerangka Kerja
Untuk memulainya, kedua miliarder ini percaya penting untuk menghindari investasi berisiko tinggi dengan cara apa pun. Ini berarti menghindari bisnis yang memiliki peluang kegagalan tinggi. Ini juga berarti menghindari perusahaan mana pun yang sulit dipahami atau berada di luar lingkaran kompetensi anda. Mengikuti panduan ini akan membantu investor mana pun menghindari kerugian yang signifikan dari perusahaan yang berjuang atau penipuan.

Saran lain adalah jangan membayar lebih mahal untuk perusahaan. Ini cukup sulit untuk didefinisikan karena tidak ada kerangka kerja yang ditetapkan untuk menetapkan nilai yang benar dari suatu perusahaan. Karena itu, jika anda tidak mengerti bagaimana menilai suatu bisnis, maka itu adalah indikasi yang cukup jelas bahwa itu tidak termasuk dalam lingkaran kemampuan anda, dan dengan demikian, mungkin lebih baik untuk menghindari berinvestasi di saham perusahaan.

Akhirnya, investor tidak perlu terburu-buru untuk menjadi kaya. Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tetapi masuk akal. Investor yang terburu-buru untuk menjadi kaya mungkin mengambil risiko yang tidak perlu seperti meminjam banyak uang, membeli saham yang tidak mereka pahami atau mengalokasikan modal ke peluang yang tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Semua tindakan ini dapat menyebabkan kerugian yang signifikan.

Karenanya, ide dan prinsip untuk tidak terburu-buru adalah metode cepat yang dapat membantu memastikan anda tidak terburu-buru melakukan sesuatu yang tidak anda mengerti atau mengambil risiko terlalu banyak. Ini adalah cara yang sangat sederhana dan mudah untuk menghilangkan kesalahan. Dengan mengikuti tip ini dari Munger, bersama dengan dua poin lainnya di atas, seorang investor dari pengalaman apa pun mungkin dapat meningkatkan proses mereka.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar