Senin, 13 Juli 2020

Singapura Mengembangkan Blockchain Sebagai Media Pembayaran

Singapura telah mengembangkan jaringan pembayaran berbasis blockchain yang memungkinkan pembayaran dilakukan dalam mata uang yang berbeda pada jaringan yang sama, Otoritas Moneter Singapura (MAS) dan Temasek mengatakan pada Senin, 13 Juli 2020.

Blockchain Singapura
Prototipe jaringan yang berada di jalur untuk adopsi komersial dapat berfungsi sebagai jaringan uji untuk memfasilitasi kolaborasi dengan bank sentral lain dan industri keuangan untuk mengembangkan infrastruktur pembayaran lintas-batas generasi berikutnya, kata pihak berwenang.

Jaringan ini dikembangkan oleh MAS, bekerja sama dengan JPMorgan dan Temasek. Sebuah laporan tentang fase terakhir dari 'Proyek Ubin', sebuah proyek kolaborasi antara bank sentral Singapura dan industri keuangan untuk menguji penggunaan blockchain dan mendistribusikan teknologi buku besar untuk kliring dan penyelesaian transaksi pembayaran dan sekuritas, diterbitkan pada hari Senin.

Blockchain Memberikan Manfaat
Laporan tersebut meneliti penggunaan teknologi blockchain dalam aplikasi komersial di berbagai industri yang berbeda, dan bagaimana aplikasi ini dapat mengambil manfaat dari integrasi dengan prototipe jaringan pembayaran berbasis blockchain.

Aplikasi komersial dari prototipe jaringan pembayaran mencakup pembayaran lintas batas dalam berbagai mata uang, penukaran mata uang asing, penyelesaian sekuritas dalam mata uang asing, serta integrasi dengan platform berbasis blockchain lainnya untuk memungkinkan digitalisasi ujung ke ujung di banyak industri dan menggunakan kasing.

Spesifikasi teknis untuk fungsi dan antarmuka konektivitas dari jaringan prototipe telah dibuat tersedia untuk umum dalam memacu pengembangan industri lebih lanjut. Blockchain, media transaksi digital, melejit sebagai teknologi yang menopang mata uang digital pertama, bitcoin. Sejak itu telah menarik perhatian global karena dapat digunakan untuk melacak, mencatat, dan mentransfer aset di semua industri.

Kepala staf fintech MAS, Sopnendu Mohanty mengatakan bahwa 'Proyek Ubin' telah membangun fondasi pengetahuan, keahlian dan pengalaman yang kuat dan membuka jalan menuju adopsi komersial.

"Mengikuti eksperimen yang berhasil selama lima fase, kami berharap untuk adopsi yang lebih besar dan penyebaran langsung teknologi blockchain," katanya.

Chia Song Hwee, wakil kepala eksekutif di Temasek, mengatakan fase akhir dari Proyek Ubin telah menunjukkan penerapan komersial, kelayakan dan manfaat teknologi blockchain di berbagai industri, di luar pasar modal dan keuangan perdagangan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar